Teknik Mesin
Universitas Proklamasi 45 Yogyakarta

Mendalami Ilmu Tentang Energi Gas di Indonesia Melalui Diskusi Singkat Bersama Pakar Energi Gas dari PGN

  13 September 2016

Bagikan postingan ini

Universitas Proklamasi 45 pada Rabu, 7 September 2016 mendapatkan kunjungan dari SEO (Senior Executive Officer) Gas for Railways PGN (Perusahaan Gas Negara), Beliau adalah Bapak Ir. R. Arman Widhymarmanto., M.Sc. Maksud dan tujuan kedatangan Beliau ke UP45 ingin berbagi ilmu dan cerita seputar gas di Indonesia. Acara ini diadakan oleh Unit EMGI UP45 (Energi Management and Governance Institute) dan dihadiri oleh kurang lebih 25 Dosen dan MT.

Awal perjalanan PGN di tahun 1966 berada di bawah Kementerian PU dan masih mendapatkan bantuan dana dari pemerintah. Visi awal pemerintah adalah menggunakan energi gas. Untuk membangun satu jaringan pipa gas yang terintegrasi ke rumah tangga membutuhkan waktu yang lama, misalnya di sekitaran Jawa Barat saja membutuhkan waktu 20 tahun. Maka, saat terjadi gonjang ganjing masalah minyak, omset gas naik tetapi jika dilihat dari infrastruktur sudah ketinggalan. Bisnis migas merupakan bisnis infrastruktur dan termasuk dalam utility.

Secara umum, minyak dan gas dapat dijadikan satu saat berada di hulu tetapi ketika sudah di hilir akan sangat berbeda. Banyak hal yang harus diperhatikan terutama konsumen (pembelinya), hal ini menyangkut infrastruktur yang harus dibangun. Pembangunan infrastruktur (jargas) membutuhkan dana dan dukungan dari masyarakat karena orientasi dari pembangungan jargas adalah rumah tangga.  Selain untuk kebutuhan rumah tangga, gas juga digunakan untuk keperluan industri dan energi seperti listrik.

Banyak tanggapan serta pertanyaan yang diberikan oleh para Dosen dan MT UP45 yang ingin mengenal dan mempelajari lebih dalam industri gas di Indonesia, belajar dari apa yang telah disampaikan Bapak Arman, Pemerintah membutuhkan partner (anak bangsa) yang mengerti tentang bisnis gas agar tidak terjadi distorsi. (FAG/GS)